Apotek Miami (Minimarket Vegan) – Satyawira Medical Center (Klinik Vegan)

I. Dokter Umum II. Akupunktur Medik III. Skin & Slimming Care IV. Program Pencegahan & Pemulihan Penyakit V. Lymphedema Center Indonesia VI. Catering Pencegah Penyakit VII. PIRT Kuartet Nabati VII. Pusat Makanan Sehat Organik & Natural

A-Z Flaxseeds/ biji rami

Tinggalkan komentar


Apakah biji rami termasuk dalam diet Anda? Saya makan biji rami setiap hari. Mengkonsumsi biji rami  mentah (yang membuat mereka lebih tersedia bagi tubuh) adalah salah satu hal terbaik yang dapat Anda lakukan untuk kesehatan Anda. Bahan biji rami adalah sumber terbaik asam lemak omega 3 yang penting, 6 dan 9, serat, dan sumber yang baik dari sebagian besar Vitamin B, magnesium dan mangan. Biji rami juga mengandung fitokimia dan antioksidan kuat. Biji rami juga salah satu sumber terkaya lignan yang mengkonversi zat yang membantu menyeimbangkan kadar hormon wanita dalam tubuh.

Penelitian telah menunjukkan ini untuk mencegah kanker payudara, mengurangi gejala menopause, dan meningkatkan kesuburan.
Minyak Flaxseed sangat tidak stabil dan tidak boleh dipanaskan. Selalu simpan dalam gelas wadah kedap udara dalam lemari es dan sebaiknya membeli sesegar mungkin dari toko makanan kesehatan . Saya ingin mencari toko yang menjaga biji rami, rami dan minyak makan di lemari es. Saya tidak membeli flaxmeal pra-tanah karena saya tidak tahu berapa lama telah duduk di tempat sampah toko. Saya lebih memilih untuk membeli seluruh biji rami, yang memiliki kehidupan rak lagi, dan menggiling sendiri. Saya menggunakan rempah-rempah atau penggiling kopi.

Anda perlu untuk menggiling biji rami untuk membuat nutrisi yang tersedia dan mudah diserap. Jika tidak, mereka hanya melewati tubuh kurang dimanfaatkan. Minyak biji rami yang disebut sebagai suplemen gizi yang baik dan memang memiliki manfaat kesehatan yang sangat besar. Namun, tidak mengandung fitokimia atau serat dari biji utuh. Saya lebih suka untuk menggiling biji dan minyak dan semua barang lainnya. Biji rami yang sangat berguna di pabrik berbasis memasak. Mereka adalah cara yang bagus untuk memperkaya smoothie, puding, kue dan makanan penutup. Mereka juga membuat zat pengikat telur bebas fantastis di iris, bar, kue, biskuit, muffin, dan roti. Anda juga dapat taburi makanan rami atas buah, yoghurt, es krim, tumis vegetarian, sup, salad, semur dan casserole. Hal ini juga salah satu bahan utama dalam LSA yang saya gunakan dalam segala hal!

 ————————————————————————————————–

Flaxseed

Flaxseed adalah biji dari tanaman Linum usitatissimum. Biji atau minyak dari biji tersebut digunakan untuk membuat obat. Informasi pada halaman ini hanya menyangkut obat yang dibuat dari bijinya saja. Terdapat halaman yang terpisah untuk flaxseed oil.

Orang-orang menggunakan flaxseed untuk banyak kondisi yang berhubungan dengan gastrointestinal (GI) tract, termasuk konstipasi, kerusakan usus akibat terlalu sering menggunakan laxatives, diare, peradangan lapisan usus besar (diverticulitis), irritable bowel syndrome (IBS) atau irritable colon, ulcerative colitis, peradangan lapisan lambung (gastritis), dan peradangan usus kecil (enteritis).

Flaxseed juga digunakan untuk gangguan-gangguan jantung dan saluran darah, termasuk kolesterol tinggi, “pengerasan arteri” (atherosclerosis), tekanan darah tinggi (hypertensi), dan coronary artery disease.

Flaxseed itu juga digunakan untuk jerawat, attention deficit-hyperactivity disorder (ADHD), gangguan-gangguan ginjal pada orang yang menderita penyakit systemic lupus erythematosus (SLE), gejala-gejala menopause, dan nyeri payudara.

Selain itu, flaxseed juga digunakan untuk diabetes, obesitas, mengurangi berat badan, HIV/AIDS, depresi, infeksi kantung kemih, malaria, dan rheumatoid arthritis.

Penggunaan-penggunaan lain termasuk pengobatan sakit tenggorokan, upper respiratory tract infections (URTI), dan batuk.

Sebagian orang menggunakan flaxseed untuk menurunkan resiko tulang keropos (osteoporosis) dan melindungi diri terhadap kanker payudara, kanker paru-paru, kanker usus, dan kanker prostat.

Flaxseed itu terkadang dioleskan pada kulit untuk mengobati jerawat, kulit terbakar, eczema, psoriasis, dan untuk mengurangi peradangan.

Bagaimana cara kerjanya?

Flaxseed itu adalah suatu sumber yang bagus untuk serat dan omega-3 fatty acids. Serat di dalam flaxseed itu utamanya ditemukan di dalam lapisan biji. Jika digunakan sebelum makan, serat flaxseed sepertinya membuat orang merasa kurang lapar, sehingga mereka makan lebih sedikit.

Para peneliti percaya serat ini terikat dengan kolesterol di dalam usus dan mencegahnya agar tidak diserap. Flaxseed juga tampak membuat platelet-platelet, yaitu cell-cell darah merah yang terlibat di dalam penggumpalan, menjadi kurang lengket.

Secara keseluruhan, efek-efek flaxseed pada kolesterol dan penggumpalan darah itu mungkin menurunkan resiko “mengerasnya arteri” (atherosclerosis).

Flaxseed itu terkadang dicoba untuk mengobati kanker karena diurai oleh tubuh menjadi zat-zat kimia yang disebut “lignans.” Lignans itu mirip dengan hormon kewanitaan estrogen – bahkan begitu mirip sehingga bersaing dengan estrogen untuk mengambil bagian dalam reaksi-reaksi kimia tertentu.

Sehingga, estrogen natural tampak menjadi kurang ampuh di dalam tubuh. Sebagian peneliti percaya bahwa lignans mungkin mampu memperlambat perkembangan kanker payudara tertentu dan jenis-jenis kanker lain yang membutuhkan estrogen agar bisa bertahan.

Untuk systemic lupus erythematosus (SLE), flaxseed itu dianggap mampu meningkatkan fungsi ginjal dengan cara mengurangi ketebalan darah, mengurangi kolesterol, dan mengurangi pembengkakan.

Penggunaan dan Efektivitas Flaxseed

Kemungkinan Besar Efektif untuk:

  • Menurunkan level kolesterol pada orang yang tinggi kolesterol.

Mungkin Efektif untuk:

  • Menurunkan hemoglobin A1C, suatu ukurang mengenai level gula darah rata-rata selama tiga bulan, pada penderita diabetes type 2. Namun, flaxseed tampak tidak menurunkan gula darah puasa, level insulin, atau lemak-lemak darah pada orang-orang ini.
  • Menurunkan level kolesterol pada orang yang tinggi kolesterol. Flaxseed tampak secara signifikan mengurangi kolesterol total dan “kolesterol jahat,” low-density lipoprotein (LDL) cholesterol, pada orang-orang yang memiliki level kolesterol normal dan pada pria dan wanita pra-menopause yang tinggi dalam kolesterol. Tapi flaxseed tampak tidak memberikan banyak efek pada “kolesterol baik,” high-density lipoprotein (HDL) cholesterol. Sebagian besar jenis flaxseed juga tidak mempengaruhi level triglyceride, tapi sayangnya sebagian defatted flaxseed (flaxseed yang tidak banyak mengandung alpha-linolenic acid) bisa meningkatkan triglycerides sekitar 10%.
  • Meningkatkan fungsi ginjal pada penderita systemic lupus erythematosus (SLE).
  • Mengurangi gejala-gejala menopause ringan. Menggunakan flaxseed melalui mulut tampak mengurangi gejala-gejala menopause ringan. Tapi dosis itu penting. Menggunakan 40 mg flaxseed per hari sepertinya mampu mengurangi hot flashes dan keringat malam pada wanita yang mengalami gejala-gejala ringan, tapi suatu dosis yang lebih rendah yaitu 25 mg per hari tampaknya tidak efektif.

Mungkin Tidak Efektif untuk:

  • Tulang keropos (osteoporosis).

Belum Cukup Bukti untuk:

  • Nyeri payudara (mastalgia). Dalam suatu studi, memakan suatu muffin flaxseed setiap hari selama 3 bulan secara signifikan mengurangi nyeri payudara yang berhubungan dengan dimulainya siklus menstruasi. Masing-masing muffin mengandung 25 gram flaxseed.
  • Konstipasi. Flaxseed adalah suatu sumber yang bagus untuk serat asupan dan ini mengarahkan orang-orang untuk menganggapnya sebagai suatu laxative yang bagus. Tapi sampai sejauh ini, belum ada penelitian yang menguji asumsi ini.
  • Kanker prostat. Penelitian awal menyiratkan bahwa menggunakan flaxseed dan mengikuti suatu diet rendah lemak bisa menurunkan prostate-specific antigen (PSA), yaitu suatu tanda untuk kanker prostat, pada pria yang memiliki suatu kondisi pra-kanker. Namun, pada pria yang sudah memiliki kanker prostat, menambahkan flaxseed ke dalam diet tidak menurunkan PSA, tapi memang tampak menurunkan level hormon testosterone dan memperlambat tingkat perkembang biakan kanker. Studi-studi lanjutan masih diperlukan.
  • Obesitas. Penelitian pada orang-orang dewasa berusia muda yang tidak obese menyiratkan bahwa mengonsumsi serat flaxseed sebelum makan mungkin mengurangi nafsu makan dan asupan makanan. Belum diketahui apakah ini bisa membantu orang obese untuk mengurangi berat badan.
  • Penyakit cardiovascular.
  • Kanker usus atau rectum.
  • Diverticulitis.
  • Irritable bowel syndrome (IBS) .
  • Nyeri lambung.
  • Peradangan kantung kemih.
  • Kanker paru-paru.
  • Kanker payudara.
  • Iritasi kulit.
  • Attention deficit-hyperactivity disorder (ADHD) .
  • Kondisi-kondisi lain.

Bukti tambahan diperlukan untuk menilai efektivitas supplement flaxseed untuk kegunaan-kegunaan ini.

Efek Samping dan Keamanan Flaxseed

Flaxseed itu kemungkinan besar aman untuk sebagian besar orang. Menambahkan flaxseed ke dalam diet mungkin meningkatkan jumlah buang air besar setiap hari.

Flaxseed juga mungkin akan menyebabkan efek-efek samping gastrointestinal (GI) misalnya perut kembung, gas, sakit perut, konstipasi, diare, nyeri lambung, dan mual. Dosis yang lebih tinggi itu kemungkinan besar akan menyebabkan lebih banyak efek-efek samping GI.

Terdapat beberapa kekhawatiran bahwa menggunakan flaxseed dalam jumlah yang besar bisa memblokir usus karena efek-efek laxative pembentuk bulk dari flaxseed. Flaxseed bisa digunakan bersama dengan air untuk mencegah agar hal ini tidak terjadi.

Menggunakan ekstrak-ekstrak flaxseed yang mengandung lignan-lignan di dalam bentuk terkonsentrasi itu mungkin aman. Lignan-lignan adalah zat-zat kimia di dalam flaxseed yang dianggap bertanggung jawab bagi berbagai efek.

Sebagian penelitian klinis menunjukkan bahwa suatu ekstrak lignan flaxseed tertentu (Flax Essence, Jarrow Formulas) bisa digunakan dengan aman hingga 12 minggu.

Produk-produk yang mengandung defatted flaxseed secara parsial, yaitu flaxseed yang lebih sedikit mengandung alpha-linolenic acid, itu tersedia. Sebagian pria memilih produk-produk ini karena mereka pernah mendengar bahwa alpha-linolenic acid mungkin meningkatkan resiko mereka untuk mendapat kanker prostat.

Penting untuk mengingat bahwa sumber alpha-linolenic acid itu adalah kunci. Alpha-linolenic acid dari sumber-sumber dairy dan daging itu secara positif telah dihubungkan dengan kanker prostat.

Sedangkan, alpha-linolenic acid dari sumber-sumber tanaman, misalnya flaxseed, tampaknya tidak mempengaruhi resiko kanker prostat. Pria seharusnya tidak khawatir tentang mendapatkan alpha-linoleic acid dari flaxseed.

Di sisi lain, terdapat kekhawatiran bahwa defatted flaxseed secara parsial mungkin terlalu banyak meningkatkan level triglyceride, yaitu suatu jenis lemak darah.

Jangan memakan flaxseed mentah atau yang belum matang, karena bentuk-bentuk flaxseed ini dianggap beracun.

Pencegahan dan Peringatan Khusus:

Wanita hamil dan menyusui: Menggunakan supplement flaxseed melalui mulut selama kehamilan itu kemungkinan besar tidak aman.

Flaxseed bisa bertindak serupa dengan hormon estrogen. Sebagian dokter khawatir bahwa ini mungkin membayahakan kehamilan, meski sampai saat ini belum ada bukti klinis tentang efek-efek flaxseed pada hasil-hasil kehamilan.

Efek flaxseed pada bayi-bayi yang menyusui itu sampai saat ini belum diketahui. Tetaplah berada pada sisi aman, jangan menggunakan flaxseed jika anda sedang hamil atau menyusui.

Gangguan-gangguan pendarahan: Flaxseed mungkin memperlambat pembekuan. Ini menimbulkan kekhawatiran bahwa itu bisa meningkatkan resiko pendarahan pada orang-orang yang menderita gangguan-gangguan pendarahan. Jangan menggunakannya, jika anda memiliki suatu gangguan pendarahan.

Diabetes: Terdapat beberapa bukti bahwa flaxseed bisa menurunkan level gula darah dan mungkin meningkatkan efek-efek penurun gula darah dari sebagian obat-obatan yang digunakan untuk diabetes.

Terdapat beberapa kekhawatiran bahwa gula darah bisa drop terlalu rendah. Jika anda memiliki diabetes dan menggunakan flaxseed, monitor level gula darah anda dengan seksama.

Gastrointestinal (GI) obstruction: Orang-orang yang mederita suatu bowel obstruction, penyimpitan esophagus (pembuluh antara tenggorokan dan lambung), atau radang usus seharusnya menghindari flaxseed. Kandungan serat flaxseed yang tinggi mungkin membuat kondisi tersebut semakin parah.

Kondisi-kondisi atau kanker sensitif hormon: Karena flaxseed mungkin bertindak seperti hormon estrogen, maka terdapat beberapa kekhawatiran bahwa flaxseed mungkin membuat kondisi-kondisi yang sensitif terhadap hormon menjadi semakin parah.

Beberapa kondisi tersebut antara lain kanker payudara, uterine, dan ovarian; endometriosis; dan uterine fibroids.

Namun, beberapa penelitian awal di laboratorium dan pada hewan menyiratkan bahwa flaxseed mungkin sebenarnya menentang estrogen dan mungkin melindungi terhadap kanker yang bergantung pada hormon.

Tapi tetap, sampai lebih diketahi, hindari penggunaan flaxseed yang berlebihan jika anda memiliki kondisi yang sensitif terhadap hormon.

Triglycerides tinggi: Partially defatted flaxseed (flaxseed yang mengandung alpha linolenic acid lebih sedikit) mungkin meningkatkan level triglyceride. Jika level triglyceride terlalu tinggi, jangan menggunakan flaxseed.

Interaksi-interaksi Flaxseed

Interaksi Menengah Berhati-hatilah dengan Kombinasi ini:

  • Obat-obatan untuk diabetes (Antidiabetes drugs) berinteraksi dengan Flaxseed

Flaxseed bisa mengurangi level gula darah. Obat-obatan diabetes itu juga digunakan untuk menurunkan gula darah.

Menggunakan flaxseed bersama dengan obat-obatan diabetes mungkin menyebabkan gula darah anda menjadi terlalu rendah. Monitor gula darah anda dengan seksama. Dosis obat-obatan diabetes anda mungkin perlu di ubah.

Beberapa obat-obatan untuk diabetes antara lain glimepiride (Amaryl), glyburide (DiaBeta, Glynase PresTab, Micronase), insulin, pioglitazone (Actos), rosiglitazone (Avandia), chlorpropamide (Diabinese), glipizide (Glucotrol), tolbutamide (Orinase), dan lain-lain.

  • Obat-obatan untuk memperlambang pembekuan darah (Anticoagulant / Antiplatelet drugs) berinteraksi dengan Flaxseed

Flaxseed mungkin memperlambat pembekuan darah. Menggunakan flaxseed bersama dengan obat-obatan yang juga memperlambat pembekuan mungkin memperbesar kemungkinan untuk memar dan pendarahan.

Beberapa obat-obatan yang memperlambat pembekuan darah itu antara lain aspirin, clopidogrel (Plavix), diclofenac (Voltaren, Cataflam, others), ibuprofen (Advil, Motrin, others), naproxen (Anaprox, Naprosyn, others), dalteparin (Fragmin), enoxaparin (Lovenox), heparin, warfarin (Coumadin), dan lain-lain.

Dosis Flaxseed

Dosis-dosis berikut ini telah di pelajari di dalam penelitian ilmiah:

Melalui mulut:

  • Untuk diabetes type 2: 600 mg dari suatu ekstrak lignan flaxseed tertentu (Flax Essence, Jarrow Formulas) tiga kali sehari, yang menyediakan 320 mg lignan, selama 12 minggu.
  • Untuk kolesterol tinggi: Makanan panggan misalnya muffin atau roti yang mengandung flaxseed untuk menyediakan suatu dosis harian 40-50 gram flaxseed.
  • Untuk meningkatkan fungsi ginjal pada penderita systemic lupus erythematosus (SLE): 15 gram ground flaxseed dua kali sehari dengan sereal, atau jus tomat atau jus orange.
  • Untuk mengurangi gejala-gejala menopausal ringan: 40 gram flaxseed di dalam roti harian.

Referensi : http://1001-diet.blogspot.com/2013/03/flaxseed.html?utm_source=BP_recent

Iklan

Penulis: apotekmiami-drsatyadeng

I. Dokter Umum II. Akupunktur Medik III. Skin & Slimming Care IV. Program Pencegahan & Pemulihan Penyakit V. Lymphedema Center Indonesia VI. Catering Pencegah Penyakit VII. PIRT Kesehatan Vegan Kuartet Nabati

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s