Apotek Miami (Minimarket Vegan) – Satyawira Medical Center (Klinik Vegan)

I. Dokter Umum II. Akupunktur Medik III. Skin & Slimming Care IV. Program Pencegahan & Pemulihan Penyakit V. Lymphedema Center Indonesia VI. Catering Pencegah Penyakit VII. PIRT Kuartet Nabati VII. Pusat Makanan Sehat Organik & Natural

Cara Latihan Fisik Pada Gangguan Paru, Hipertensi, Gangguan Pembuluh Darah Tepi, Diabetes, Hyperlipidemia, Arthritis Dan Kanker.

Tinggalkan komentar


PRINSIP PEMROGRAMAN LATIHAN FISIK PADA PENYAKIT KRONIS
Oleh
Novita Intan Arovah
(Dosen Pendidikan Kesehatan Rekreasi FIK UNY)
Abstrak
Dewasa ini terdapat peningkatan insidensi dan prevalensi penyakit kronis yang terutama terjadi pada lanjut usia. Gangguan tersebut antara lain berupa gangguan paru, hipertensi, gangguan pembuluh darah tepi, diabetes, hyperlipidemia, arthritis dan kanker. Latihan fisik merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari penatalaksanaan penyakit kronis dengan tujuan utama: meminimalkan dampak negatif penyakit, mengoptimalkan kapasitas fisik penderita penyakit kronis serta pada sebagian kasus dapat mengoptimalkan kerja terapi farmakologis.
Artikel ini mengulas patofisiologi penyakit kronis tersebut sekaligus prinsip pemrograman latihan fisik baik secara umum maupun secara khusus. Dokter, pemrogram latihan dan penderita perlu memahami patofisiologi dan prinsip pemrograman latihan agar dapat memanfaatkan potensi latihan fisik dalam mendukung penatalaksanaan penyakit kronis sekaligus mengurangi resiko efek samping latihan fisik yang dilakukan secara kurang tepat.
Kata Kunci : Penyakit Kronis, Pemrograman Latihan

PENDAHULUAN
Peningkatan pelayanan kesehatan, hygiene dan sanitasi lingkungan serta taraf ekonomi dan pendidikan masyarakat cenderung menurunkan angka kematian (mortalitas) beberapa penyakit kronis. Walaupun demikian adanya kecenderungan peningkatan gaya hidup sedentary dan peningkatan berbagai macam polutan industri mengakibatkan penurunan angka kematian tersebut tidak diikuti oleh penurunan insidensi penyakit kronis sehingga angka kesakitan
(morbiditas) penyakit kronis cenderung mengalami peningkatan (Pedersen et al. 2006: 3-63).
Beberapa penyakit kronis yang terutama banyak terjadi pada manusia usia lanjut adalah gangguan paru, hipertensi, gangguan pembuluh darah tepi, diabetes, hyperlipidemia, arthritis dan kanker.
Dewasa ini, exercise therapy dalam bentuk pemrograman latihan fisik semakin banyak diintegrasikan dalam keseluruhan penatalaksanaan penyakit kronis. Pedersen et al (2006 :63) menyatakan bahwa secara garis besar latihan fisik tersebut memiliki tujuan untuk: (1) meminimalkan efek fisiologis yang merugikan dari bed rest ataupun pola hidup sedentary akibat penyakit kronis dan (2) mengoptimalkan kapasitas fungsional penderita penyakit kronis
sebagai salah satu parameter keberhasilan terapi dan (3) mengoptimalkan kerja terapi farmakologi. Walaupun demikian, latihan fisik harus dilakukan sesuai dengan protokol medis dan harus disesuaikan dengan kemampuan individu, serta derajat penyakit penyerta karena latihan fisik yang mengabaikan hal-hal tersebut berpotensi untuk menimbulkan efek negatif bagi penderita. Artikel ini mengulas pedoman umum latihan fisik pada penyakit kronis, serta patofisiologi dan prinsip pemrograman latihan pada gangguan paru, hipertensi, gangguan pembuluh darah tepi, diabetes, hyperlipidemia, arthritis dan kanker yang bertujuan memberikan arahan pada dokter, programmer latihan dan penderita untuk dapat memaksimalkan potensi latihan fisik (exercise therapy) sekaligus meminimalkan efek samping yang ditimbulkannya.

PEDOMAN UMUM LATIHAN FISIK PADA PENYAKIT KRONIS
Tantangan awal bagi pelatih fisik profesional dalam merancang program latihan fisik adalah menilai antara manfaat dan resiko latihan pada penderita penyakit kronis (Pedersen et al. 2006: 63). Program latihan fisik baik yang dipergunakan untuk keperluan diagnosis (exercise testing) maupun terapi (exercise prescription) berbeda untuk tiap individu serta harus disesuaikan dengan kondisi klinis penderita. Perubahan status klinis penderita memerlukan penilaian ulang atas keseimbangan resiko dan manfaat suatu program latihan fisik. Sebagai contoh: latihan fisik harus dihentikan ketika terjadi episode akut arthritis mengingat latihan fisik
akan memperparah proses radang (Van den Ende et al. 1998: 677).
Nyeri serta kelelahan kronis merupakan keadaan yang sering dijumpai pada beberapa penyakit kronis. Pelatih fisik profesional harus dapat membantu penderita untuk mengenali apakah nyeri ataupun perasaan tidak nyaman diakibatkan oleh latihan fisik ataukan timbul akibat terjadi cedera maupun disfungsi tubuh. Pada keadaan terakhir, nyeri tidak boleh diabaikan dan harus diatasi sebelum latihan fisik dapat dilanjutkan kembali.

PRINSIP PEMROGRAMAN LATIHAN FISIK PADA GANGGUAN PARU
Gangguan paru yang sering dijumpai adalah penyakit obstruksi paru kronis (COPD/Chronic Obstructive Pulmonary Disease) yang meliputi emfisema, brokhitis kronis dan asma (O’Donnell et al. 2001: 770). Fungsi abnormal paru akan mempengaruhi ventilasi serta pertukaran gas yang menimbulkan dyspnea (gangguan nafas) selama latihan fisik yang mengakibatkan keterbatasan kapasitas fungsional paru. Pada keadaan ini sering dipergunakan bronchodilator serta glukokortikoid untuk memperlebar jalan napas, ekspektoran untuk meningkatkan pembersihan lendir pada saluran pernapasan), digitalis dan diuretic untuk menurunkan beban kerja jantung dan paru-paru (hipertensi paru-paru). Pada keadaan berat,
tambahan oksigen diperlukan untuk memelihara tekanan oksigen serta mengatasi hipertensi paru-paru (O’Donnell et al. 2001: 770).
Rehabilitasi penderita COPD memerlukan kerjasama berbagai pihak. Ahli terapi
pernafasan diperlukan untuk mengevaluasi dan menjamin ketepatan penggunaan bronchodilator serta penggunaan oksigen. Ahli fisioterapi membantu penderita untuk memaksimalkan teknik bernafas, membantu pengunaan expectorant dan relaksasi pada keadaan dyspnea. Ahli terapi okupational menilai aktivitas sehari-hari dan merekomendasikan untuk menurunkan kebutuhan
oksigen. Pada keadaan ini exercise testing diperlukan untuk

(1) memberikan data yang diperlukan untuk menghitung target denyut nadi pada latihan fisik,

(2) menentukan penyebab lain dari dyspnea misalkan adanya gangguan pembuluh darah tepi,

(3) menilai gangguan irama jantung selama aktivitas,

(4) menilai apakah pemberian oksigen diperlukan selama latihan dan
(5) menentukan tingkat gangguan pernapasan yang mungkin dapat membatasi penderita untuk melakukan aktivitas-aktivitas fisik tertentu (Roberts et al. 2005: 3).
Exercise testing dapat dilakukan dengan mempergunakan cycle ergometer atau treadmill. Latihan fisik pada exercise testing harus dimulai pada tingkat rendah (misalkan dimulai dari 1,5 METs dan meningkat 0,5 METs secara bertahap) (O’Donnell et al. 2001: 770). Latihan fisik dapat dilakukan secara terus menerus maupun dengan interval singkat antara setiap tahap. Selama latihan, dilakukan penilaian electrocardiogram, tekanan darah, ventilasi, frekuensi pernafasan dan volume tidal (O’Donnell et al. 2001: 770). Informasi tambahan seperti konsumsi oksigen, keluaran karbondioksida dan saturasi oksigen arterial juga penting menentukan kapasitas fisik seseorang (O’Donnell et al. 2001: 770). Program latihan fisik harus sesui dengan kebutuhan masing-masing individu sesuai dengan tingkat gangguan pernapasan yang telah dinilai pada exercise testing. Bersepeda, berjalan dan berenang merupakan jenis latihan yang tepat sedangkan latihan beban yang ditujukan pada tubuh bagian atas tidak disarankan mengingat pada latihan tersebut, rasio kebutuhan oksigen dan keluaran tenaga relatif besar. Jenis latihan yang dipilih diharapkan dapat secara langsung meningkatkan kapasitas fisik yang menunjang aktivitas sehari-hari. Intensitas latihan juga disesuaian dengan kapasitas fungsional penderita. Mengingat sesorang yang mengalami gangguan pernafasan pada aktivitas fisik berespons terhadap aktivitas sama dengan penderita gangguan kardiovaskular, metode denyut jantung dapat diperguankan untuk menentukan intensitas aktivitas fisik (O’Donnell et al. 2001: 770). Penderita dengan forced vital capacity (FVC) dan forced expiratory volume at one second (FEV1) anatara 60% sampai dengan 80% dari nilai prediksi cenderung akan mengalami dyspnea pada saat aktivitas fisik berat. Pada keadaan ini intensitas latihan ditetapkan pada keadaan yang memerlukan kecepatan ventilasi 75% dari ventilasi maksimal. Pada penderita dengan FVC dan FEV1 <60%, intensitas latihan fisik disesuaikan dengan berdasarkan tingkat dyspnea. Pada keadaan dyspnea berat, penderita mungkin memerlukan tambahan oksigen selama latihan fisik (O’Donnell et al. 2001: 770). Pada beberapa penderita, penyesuaian durasi dan frekuensi latihan fisik mungkin diperlukan. Apabila durasi latihan 20 sampai 30 menit dirasakan terlalu berat bagi penderita,durasi dapat disesuaikan menjadi dua kali 10 menit atau empat kali 5 menit. Latihan yang bersifat interval mungkin diperlukan sampai adaptasi dapat dilakukan. Beberapa penderita COPD tidak mengalami peningkatan kapasitas paru yang bermakna pada program latihan fisik. Walaupun demikian, kebanyakan akan mengalami penurunan gejala gejala COPD, menurunkan tingkat kecemasan terhadap latihan fisik dan menurunkan tingkat ketergantungan kepada obat. Hal yang penting untuk untuk dicapai adalah peningkatan toleransi terhadap latihan fisik dikarenakan adaptasi peredaran darah tepi. Evaluasi secara periodik dapat dilakukan dengan tes berjalan 12 menit yang juga penting untuk tujuan meningkatkan motivasi (Pedersen et al. 2006: 63).

PRINSIP PEMROGRAMAN LATIHAN FISIK PADA HIPERTENSI
Pada keadaan tekanan darah tinggi (hipertensi), diperlukan pertimbangan khusus sebelum penderita melaksanakan exercise testing maupun program latihan fisik. Tekanan darah tinggi dikategorikan sebagai hipertensi primer (90% kasus) apabila penyebabnya tidak diketahui atau hipertensi sekunder (10% kasus) apabila penyebabnya diketahui (misalkan akibat ketidakseimbangan hormon atau penyakit kardiovaskular). Tingkat hipertensi digolongkan menjadi hipertensi ringan apabila tekanan darah berada di kisaran 140/90, hipertensi sedang bila tekanan darah sekitar 150/95 dan dikatakan, berat bila tekanan darah 160/100 dan digolongkan hipertensi berat bila tekanan darah sama ata diatas 170/110. Seseorang dengan kenaikan tekanan darah yang kronis memiliki resiko yang lebih tinggi terhada stroke, penyakit jantung koroner serta hipertrofi ventrikel kiri (Pescatello et al. 2004: 533).
Tekanan darah ditentukan oleh keluaran jantung (cardiac output) dan total tahanan pembuluh darah tepi (total pheriveral resistance) (Rees et al. 2004). Kenaikan salah satu atau kedua komponen tersebut akan meningkatkan tekanan darah. Manajemen awal hipertensi ringan dan sedang meliputi penurunan berat badan, latihan fisik dan diet pengurangan bahan yang mengandung sodium. Manajemen untuk hipertensi berat dan sangat berat biasanya memerlukan obat anti hipertensi yang dapat mengurangi cardiac output ataupun total peripheral resistance (Pescatello et al. 2004: 533). Pada hipertensi ringan sampai dengan sedang, latihan yang bersifat dinamis dapat meningkatkan cardiac output serta tekanan darah sistolik dan diastolic dibandingkan dengan pada orang dengan tekanan darah normal. Pada hipertensi berat dapat menimbulkan penurunan cardiac output dikarenakan penurunan volume sekuncup jantung (stroke volume), walaupun demikian tekanan darah sistolik dan diastolik meningkat dikarenakan peningkatan tekanan perifer. Latihan yang bersifat isometris dapat meningkatkan tekanan darah sistolik dan diastolik pada penderita hipertensi diabndingkan dengan orang dengan tekanan darah normal (Rees et al. 2004).
Metode exercise testing standard dapat diaplikasikan pada penderita hipertensi. Walaupun demikian, mengingat angka kejadian hipertrofi ventrikel kiri sangat besar, elektrokardiogram pada saat aktivitas mungkin sukar diinterpretasikan (Rees et al. 2004). Untuk
mendeteksi adanya penyakit jantung koroner perlu dilakukan pengukura tambahan seperti menggunakan pengujian thallium. Frekuensi latihan fisik adalah 3 sampai 5 hari dalam seminggu. Waktu latihan dapat ditingkatkan dari 30 sampai 60 menit dengan intensitas 40 sampai dengan 65%.Latihan dengan intensitas tinggi perlu dihindari. Latihan isometris tidak selalu dikontraindikasi pada penderita hipertensi akan tetapi latihan fisik intensitas tinggi dengan
komponen isometris yang dominan perlu dihindari. Pada pederita hipertensi latihan beban dilakukan dengan beban yang ringan dan repetisi yang tinggi (Pescatello et al. 2004: 533).
Program latihan fisik perlu disesuaikan dengan obat antihipertensi yang dikonsumsi. Obat yang dapat menurunkan tahanan perifer dengan menginduksi vasodilatasi dapat menimbulkan hipotensi setelah latihan (Pescatello et al. 2004: 533). Pada keadaan ini diperlukan pendinginan yang cukup untuk membantu mendistribusikan kembali aliran darah. Obat yang mengurangi cardiac output dengan jalan menurunkan frekuensi denyut jantung membutuhkan kriteria intensitas latihan fisik yang bukan didasarkan pada frekuensi denyut jantung. Penderita hipertensi yang mempergunakan diuretik dapat mengakibatkan dysrhtmia jantung selama latihan sehingga perlu dilakukan monitor irama jantung yang lebih intensif. Beberapa obat lain dapat sekaligus mempengaruhi denyut jantung dan total peripheral resistance. Oleh karenanya program latihan harus senantiasa disesuaikan dengan keadaan individu. Secara keseluruhan program latihan didasarkan pada respon spesifik denyut jantung dan tekanan darah penderita
terhadap latihan fisik. Perubahan jenis dan dosis obat antihipertensi juga membutuhkan penyesuaian progam latihan (Pescatello et al. 2004: 533).

PRINSIP PEMROGRAMAN LATIHAN FISIK PADA GANGGUAN PEMBULUH DARAH TEPI
Arteriosklerosis merupakan gangguan pembuluh darah tepi yang paling sering dijumpai terutama pada pada orang lanjut usia. Gangguan pembuluh darah tepi yang lain meliputi stenosis arteri, Raynaud`s phenomenon (reflek vasokontriksi pembuluh darah tepi karena stimulasi dingin) dan Burger`s disease (radang pada selubung pembuluh darah tepi pada ekstremitas) (Gardner et al. 2001: 755). Arteriosklerosis peripheral diasosiasikan dengan hipertensi dan hiperlipidemia yang juga sering ditemukan pada penyakit jantung koroner, gangguan cerebrovaskular, dan diabetes melitus. Efek akhir dari PVD mungkin dapat menimbulkan ulkus kulit, gangrene yang pada stadium akhir memerlukan amputasi (Gardner et al. 2001: 755).
Penderita PVD sering merasakan nyeri iskemik (claudication) yang dapat berupa rasa gatal, kelemahan, ketegangan ekstremitas selama aktivitas fisik. Bagian yang sering mengalami keluhan adalah betis dan cepat menghilang begitu aktivitas fisik dihentikan. Penilaian tingkat PVD meliputi pemeriksaan fisik maupun pemeriksaan penunjang lanjut dengan arteriografi (Gardner et al. 2001: 755). Gangguan berat akan memerlukan obat untuk menurunkan kepekatan darah. Kapasitas fungsional dapat diukur dengan tes multistage dengan pengukuran kebutuhan konsumsi oksigen puncak. Exercise testing pada PVD untuk tujuan diagnostik mungkin
membutuhkan ergometrik lengan untuk mencapai stress myocardial (Gardner et al. 2001: 755).
Program latihan fisik yang tepat dapat meningkatkan kapasitas fungsional penderita, yang mungkin dikarenakan pembentukan pembuluh darah kolateral serta meningkatkan kapasitas oksidatif otot (Gielen et al. 2001: 13). Sejauh ini, berjalan merupakan jenis latihan yang paling direkomendasikan untuk penderita PVD karena terbukti dapat meningkatkan kapasitas fungsional secara signifikan. Latihan dapat dimulai dua kali dalam satu minggu selama 20 sampai dengan 30 menit . Setelah 4 sampai dengan 6 minggu durasi dapat meningkat menjadi 40 sampai dengan 60 menit. Selain latihan fisik, modifikasi pola hidup seperti menjaga kadar gula darah, mencegah hiperlipidemi serta menghindari kebiasaan merokok perlu dilakukan untuk mencegah perburukan PVD (Gardner et al. 2001: 755).

PRINSIP PEMROGRAMAN LATIHAN FISIK PADA DIABETES
Diabetes mellitus merupakan gangguan pengontrolan kadar gula darah yang menimbulkan tingginya kadar gula darah (hiperglikemia). Terdapat dua jenis diabetes mellitus yakni tipe I (tergantung insulin) yang sering terjadi sejak masa anak dan tipe II (tidak tergantung insulin) yang sering muncul pada usia tua. Kadar insulin pada diabetes tipe I rendah sedangkan sensitivitas sel tubuh terhadap insulin pada diabetes tipe II rendah (Albright et al. 2000: 1345).
Pada tipe I, diperlukan penambahan insulin yang dilakukan secara injeksi intramuscular sedangkan pada tipe II diperlukan kenaikan sensitivitas sel-sel tubuh dengan jalan menggunakan obat oral antihipoglikemik, program latihan fisik serta penurunan berat badan (Boule et al. 2001: 1218).
Penurunan kadar maupun sensitivitas insulin menimbulkan hiperglikemia mengingat insulin diperlukan untuk penyerapan glukosa dalam sel. Hiperglikemia yang terjadi secara kronis dapat mengakibatkan gangguan pembuluh darah mikro (microangiopati), gangguan persyarafan (neuropati), retinopati, penyakit kardiovaskular, gangguan ginjal, ulkus pada ekstremitas dan gangguan system saraf otonom (Beckman et al. 2002: 2570). Exercise testing pada penderita diabetes direkomendasikan karena terjadi peningkatan resiko penyakit kardiovaskular pada diabetes. Intensitas latihan fisik dalam exercise testing harus dimulai pada tingkat yang rendah. Ergometer lengan dapat dipergunakan untuk menilai adanya neuropati atau microangiopati perifer (Albright et al. 2000: 1345). Hal yang perlu diperhatikan adalah kemungkinan adanya komplikasi neurapati otonom yang menurukan kemampuan
penderita diabetes mencapai denyut nadi maksimal sehingga menurunkan sensitivitas program latihan yang didasarkan denyut nadi (Sigal et al. 2004: 2518). Respons penderita diabetes terhadap latihan pada diabetes tipe I tergantung beberapa faktor termasuk adanya tambahan insulin eksogen. Jika diabetes terkontrol tanpa komplikasi ketosis, latihan akan menurunkan kadar gula darah sehingga kebutuhan terhadap insulin eksogen menurun. Sebaliknya apabila kadar gula darah tidak terkontrol atau insulin tidak cukup tersedia sebelum latihan fisik dilakukan, transport glukosa ke sel otot akan terhambat sehingga glukosa tidak tersedia sebagai sumber energi (Gardner et al. 2001: 755). Pada keadaan ini, asam lemak bebas akan dipergunakan oleh tubuh dan benda-benda keton akan diproduksi tubuh sehingga timbul ketosis yang mengakibatkan kenaikan keasaman tubuh. Pada keadaan lanjut, tubuh akan bereaksi dengan memproduksi lebih banyak gula yang dimaksudkan untuk mencukupi kebutuhan sel otot terhadap glukosa sehingga semakin memperburuk keadaan hiperglikemi. Oleh karena hal-hal tersebut, latihan fisik pada penderita diabetes tipe I hanya boleh dilakukan apabila kadar gula darah penderita diabetes tersebut terkontrol dengan baik (Sigal et al. 2004: 2518).
Hipoglikemia merupakan efek latihan fisik yang harus diperhatikan, mengingat olahraga memiliki efek meningkatkan sensitivitas sel-sel tubuh terhadap insulin. Hipoglikemia juga terjadi karena pada saat latihan fisik juga terjadi peningkatan absorbsi insulin. Peningkatan absorbsi insulin ini biasanya terjadi pada insulin kerja cepat (short-acting) dan bila injeksi insulin dilakukan pada otot yang aktif melakukan gerakan. Hipoglikemia dapat terjadi pada saat latihan sampai dengan 4 sampai 6 jam setelah latihan fisik. Agar hal ini dapat dicegah, dosis insulin sebelum latihan harus dikurangi serta asupan karbohidrat sebelum latihan harus ditingkatkan.
Hipoglikemia merupakan efek samping olahraga yang dapat bersifat fatal sehingga programmer latihan, penderita maupun keluarga penderita diberi penjelasan mengenai kemungkinan hipoglikemia, gejala-gejalanya dan cara pengatasannya. Menurut Sigal et al. (2004: 2518) resiko hipoglikemia dapat diminimalkan dengan :
1. Memonitor kadar gula darah secara rutin pada saat menjalankan program latihan fisik.
2. Mengurangi dosis insulin (satu sampai dua unit tergantung petunjuk dokter) serta meningkatkan asupan karbohidrat (10-15 gram pada latihan 30 menit) sebelum latihan dimulai.
3. Injeksi insulin dilakukan pada area yang pada saat latihan kurang aktif ( misalkan daerah perut)
4. Hindari latihan fisik pada saat puncak kerja insulin.
5. Pada latihan fisik dalam durasi waktu yang lama, asupan karbohidrat dilakukan sebelum dan selama latihan.
6. Penderita diabetes tidak diperkenankan melakukan latihan fisik tanpa pengawasan.

Beberapa hal lain yang harus diperhatikan adalah

(1) pada saat latihan fisik harus mempergunakan alas kaki yang nyaman serta terus menerus dilakukan pengawasan kesehatan
kaki,

(2) perhatian pada penderita diabetes yang mempergunakan obat beta bloker mungkin tidak dapat merasakan tanda-tanda hipoglikemia maupun angina dan

(3) penderita diabetes dengan gangguan neuropati otonom mungkin tidak dapat mengenali tanda-tanda dehidrasi sehingga
diusahakan tidak melakukan latihan fisik pada keadaan lingkungan yang panas (Albright et al. 2000: 1345).
Secara umum, penderita diabetes dapat berpartisipasi pada semua jenis latihan yang bersifat CRIPE (continous, rhythmic, interval, progressive dan endurance). Penderita diabetes yang mengalami kegemukan juga harus menghindari latihan beban untuk meminimalkan resiko cidera atau iritasi kaki. Latihan dilakukan 3-5 hari dalam satu minggu selama 30-60 menit tiap harinya. Pada diabetes tipe satu latihan dapat dilakukan selama 20 sampai 30 menit sedangkan pada diabetes tipe II latihan dapat dilakukan selama 40-60 menit direkomendasikan untuk meningkatkan pengeluaran energy (caloric expenditure) (Beckman et al. 2002: 2570). Program latihan fisik untuk penderita diabetes seperti halnya pada orang normal yakni 45 sampai dengan 85% kapasitas fungsional. Walaupun demikian pada diabetes tipe II, intensitas latihan fisik diarahkan pada tingkat 40 sampai dengan 60% karena frekuensi dan durasi latihan yang cukup tinggi. Pada kebanyakan penderita diabetes, intensitas latihan dapat didasarkan pada denyut nadi istirahat, akan tetapi pada penderita dengan neuropati otonom hal ini harus diperhatikan mengingat pada keadaan ini terjadi hambatan untuk meningkatkan denyut jantung.
Pada keadaan ini rating of perceived exertion (RPE) lebih cocok untuk dipergunakan dalam menentukan intensitas latihan (Boule et al. 2001: 1218). Pada saat memulai program latihan, sangat diperlukan untuk mengukur kadar gula darah sebelum dan sesudah latihan sehingga respon kadar gula darah terhadap olahraga pada penderita diabetes dapat diketahui. Penyesuaian asupan karbohidrat atau dosis insulin harus dilakukan pada saat melakukan aktivitas fisik. Pada diabetes tipe I, resiko hipoglikemia selama atau sesudah latihan fisik lebih tinggi dibandingkan dengan penderita diabetes tipe II. Penderita dengan retinopati lanjut tidak diperkenankan untuk melaksanakan aktivitas fisik karena peningkatan tekanan darah dapat mencetuskan perdarahan pada retina. Penderita retinopati yang telah menjalani terapi laser harus mendapatkan persetujuan dari dokter untuk dapat melaksanakan
program latihan fisik (Beckman et al. 2002: 2570).

PRINSIP PEMROGRAMAN LATIHAN FISIK PADA HYPERLYPIDEMIA
Hiperlipidemia meningkatkan resiko terjadinya penyakit pembuluh darah atherosklerotik. Kadar low density lipoprotein (LDL) dan kolesterol total meningkatkan resiko pembentukan atheroma dalam pembuluh darah, sedangkan pengaruh very low density lipoprotein (VLDL) dan trigliserida dalam pembentukan atheroma masih belum jelas. Sistem lipoprotein ini penting dalam metabolisme lemak  sehingga gangguan pada system ini menimpulkan hiperlipidemia.
Beberapa jenis hiperlipidemia (tipe I, IIa, IIb dan III) disebabkan oleh predisposisi genetik sedangkan tipe yang lain terjadi karena berbagai hal seperti penyalahgunaan alkohol, obesitas, penggunakan kontrasepsi oral maupun kehamilan (tipe IV dan V) (Ueno et al. 1997: 103).
Penatalaksanaan hiperlipidemia antara lain meliputi penurunan berat badan, pengurangan asupan lemak, pengurangan alcohol, latihan fisik dan juga terapi farmakologis. Latihan fisik dapat mengurangi trigliserid dan VLDL sekaligus meningkatkan high density lipoprotein (HDL) yang berfungsi menaikkan pembersihan lemak dalam sirkulasi darah untuk dibawa kembali ke hati. Jenis HDL yang paling dominan meningkat adalah HDL tipe 2. Latihan fisik dan pembatasan asupan lemak biasanya dapat menurunkan kadar kolesterol total sebesar 10 sampai dengan 20%. Program latihan fisik yang disarankan pada penderita hyperlipidemia adalah pada intensitas sekitar 40 sampai dengan 60% VO2 maks. Exercise testing untuk tujuan apapun bisa dikerjakan dengan prosedur standard (Farnier et al. 1998: 10).

PRINSIP PEMROGRAMAN LATIHAN FISIK PADA ARTHRITIS
Arthritis merupakan gangguan peradangan pada persendian yang dapat berbentuk osteoarthritis ataupun rheumatoid arthritis. Osteoarthritis merupakan gangguan persendian degeneratif yang bersifat progresif yang terutama terjadi karena erosi pada bagian kartilago persendian (Van Baar et al. 1999: 1361). Rhematoid arthritis merupakan gangguan autoimun yang mengakibatkan terjadinya peradangan pada synovial sendi yang biasanya terjadi pada persendian bagian distal dan terjadi pada beberapa persendian sekaligus. Pada kedua jenis gangguan persendian tersebut terjadi peradanagn persendian yang nampak sebagai pembengkakan dan keterbatasan jangkauan gerak sendi. Pada rheumatoid arthrithis sering terjadi periode dimana rasa nyeri timbul dan hilang sedangkan pada osteoarthritis rasa nyeri dirasakan terus menerus (Van den Ende et al. 1998: 677). Pada keadaan nyeri penderita dapat mempergunakan obat analgetika non steroid untuk mengurangi nyeri dan pembengkakan. Apabila tidak terjadi perbaikan yang berarti diberikan analgetika steroid (Van Baar et al. 1999: 1361).
Pada penderita arthritis, exercise testing yang terutama dilakukan untuk mengukur kapasitas fisik secara fungsional tidak mudah untuk dikerjakan mengingat aktivitas fisik penderita arthritis sangat dibatasi oleh rasa nyeri (Deyle et al. 2000: 173). Pada keadaan akut,
penderita tidak bisa diberi latihan fisik yang cukup untuk memberikan stress pada otot jantung sehingga terjadi penurunan kapasitas diagnostik uji latih jantung. Program latihan yang diperuntukkan untuk penderita arthritis harus disesuaikan supaya terjadi penekanan minimal pada persendian. Berenang merupakan aktivitas fisik yang ideal mengingat adanya gaya buoyancy air. Pilihan lain untuk penderita arthritis meliputi berjalan dan latiahan dengan ergometri lengan. Aktivitas yang memerlukan gerakan yang cepat tidak direkomendasikan pada penderita arthritis. Latihan yang dipilih ditujukan untuk mengembalikan fleksibilitas sendi, meningkatkan jangkaun gerak sendi tanpa rasa nyeri serta memperkuat otot-otot pendukung persendian (Dekker et al. 1993: 211). Program latihan pada penderita arthritis harus bersifat fleksibel mengingat durasi dan intensitas latihan disesuaikan dengan fase dari arthritis. Pada banyak kasus, waktu latihan yang pendek (15 menit) dengan fekuensi yang tinggi (dua kali dalam sehari) cocok untuk diterapkan.
Pada keadaan akut yang berkepanjangan, latihan fisik intensitas rendah tetap perlu dilakukan untuk menghindari efek buruk dari inactivity (bed rest) serta untuk mempertahankan jangkauan gerak sendi. Walaupun demikian pada prinsipnya saat fase akut, latihan diminimalisir sedangkan pada saat peradangan sudah mereda latihan dapat dilanjutkan kembali. Hal yang patut diwaspadai adalah latihan fisik harus dikontrol pada fase akut ketika penderita arthritis
menggunakan obat penghilang rasa sakit. Intensitas latihan perlu disesuaikan dengan fase arthritis mengingat pada keadaan peradangan, latihan fisik lebih mudah mengakibatkan cidera persendian , adapun jenis latihan yang disarankan adalah latihan fleksibilitas dan latihan kekuatan (Deyle et al. 2000: 173).

PRINSIP PEMROGRAMAN LATIHAN FISIK PADA KANKER
Kanker merupakan gangguan kesehatan dimana tubuh menjadi inang bagi sekelompok sel yang membelah diri secara tidak terkendali. Kelompokan sel tadi secara agresif dapat merusak bagian tubuh di sekitarnya atau bahkan mengikuti aliran darah (metastasis) dan merusak bagian tubuh yang berada jauh dari pusat kanker. Pengobatan kanker meliputi pembedahan, radioterapi, kemoterapi dan imunoterapi yang sering menimbulkan efek samping penekanan system imun, perdarahan kronis maupun kelelahan. Perkembangan kanker sering menimbulkan peningkatan resiko terjadinya fraktur patologis, anemia, trombositopenia, dehidrasi, ketidakseimbanagn elektrolit serta penurunan ketahanan terhadap infeksi. Oleh karenanya exercise therapy yang dilakukan harus senantiasa mempertimbangkan kemungkinan perkembangan kanker (Pedersen et al. 2006: 63). Exercise therapy dewasa ini menjadi bagian yang tidak terpisahkan dari proses rehabilitasi kanker. Latihan fisik yang dilakukan secara rutin dapat membantu mengatasi efek buruk dari inactivity / bed rest, memberikan efek psikologis yang positif dan juga meningkatkan sistem imunitas sehingga sangat bermanfaat bagi penderita kanker (Dimeo et al. 1998: 475).
Toleransi terhadap aktivitas fisik dipengaruhi oleh faktor penyakit dan pengobatan. Kapasitas
fisik penderita kanker adalah antara 3 sampai dengan 5 METs. Walaupun demikian, sebelum dilakukan exercise therapy, uji kardiopulmoner penting untuk menentukan kapasitas fungsional tubuh. Penderita kanker dengan metastase tulang (pada rusuk, panggul ataupun tulang paha) harus melakukukan exercise testing dengan mempergunakan cycle ergometri (Markes et al.2006). Jenis latihan fisik yang direkomendasikan pada keadaan ini adalah latihan tanpa pembebanan. Intensitas latihan yang ideal adalah sekitar 40 sampai dengan 65% VO2 maks (Markes et al. 2006).
Latihan beban dinamis dapat dilakukan pada penderita bebas metastasis yang berfungsi meningkatkan kekeuatan otot. Latihan ini sebaiknya dilakuakn dengan mesin dan bukan dengan beban bebas mengingat penderita mungkin mengalami gangguan neuromuscular maupun system keseimbangan. Latihan dengan beban yang ringan serta repetisi yang tinggi direkomendasikan pada keadaan ini.  Penderita dengan jumlah trombosit yang sangat rendah (<50.000 /dl), lekosit (<3000/dl) hemoglobin (<10g/dl), demam (>38C), kelemahan otot, gangguan saraf tepi tidak diperkenankan mengikuti latihan fisik. Latihan fisik ditemukan dapat meningkatkan pertahanan sistem kekebalan dalam menghadapi agresi daris el-sel kanker (Markes et al. 2006).

KESIMPULAN
Insidensi gangguan penyakit kronis dewasa ini cenderung mengalami peningkatan. Beberapa gangguan penyakit kronis tersebut antara lain adalah: gangguan paru, hipertensi, gangguan pembuluh darah tepi, diabetes, hyperlipidemia, arthritis dan kanker. Gangguan paru berupa chronic pulmonary obstructive disease dapat dibantu dengan latihan fisik aerobik untuk meningkatkan refleks simpatis berupa bronkhodilatasi. Hipertensi dapat dikelola dengan program latihan fisik untuk memberbaiki respon baroreseptor. Pada penderita diabetes, latihan fisik dapat meningkatkan senstivitas sel terhadap insulin sekaligus meningkatkan penggunaan glukosa yang
pada akhirnya dapat membantu mengontrol kadar gula darah. Hyperlipidemia dapat diatasi dengan latihan fisik aerobik mengingat pada keadaan tersebut lemak merupakan substrat pembentukan energi. Arthritis dapat dibantu dengan latihan fleksibilitas untuk meningkatkan jangkauan sendi sekaligus latihan kekuatan untuk mendukung kerja sendi. Sedangkan penderita dengan gangguan kanker juga disarankan untuk menjaga kebugaran fisik dengan olahraga untuk meningkatkan daya tahan tubuh terhadap ekspansi sel-sel kanker.
Walaupun demikian, meskipun manfaat latihan fisik pada berbagai penyakit kronis sudah banyak dibuktikan, pemrograman latihan harus dilakukan secara tepat dengan mengindahkan patofisiologi penyakit, derajat gangguan penyakit dan respon individual dari penderita terhadap latihan. Dokter, programmer latihan fisik serta penderita gangguan kronis diharapkan memahami patofisiologi penyakit kronis sekaligus prinsip dasar pemrograman latihan bagi gangguangangguan tersebut. Hal ini diperlukan untuk mendapatkan efek latihan fisik yang maksimal dengan resiko efek samping yang minimal.

DAFTAR PUSTAKA
Albright, A., M. Franz, G. Hornsby, A. Kriska, D. Marrero, I. Ullrich and L. S. Verity (2000).
Exercise and type 2 diabetes. Med Sci Sports Exerc 32(7): 1345.
Beckman, J. A., M. A. Creager and P. Libby (2002). Diabetes and atherosclerosis:
epidemiology, pathophysiology, and management. Jama 287(19): 2570.
Boule, N. G., E. Haddad, G. P. Kenny, G. A. Wells and R. J. Sigal (2001). Effects of exercise on glycemic control and body mass in type 2 diabetes mellitus: a meta-analysis of controlled clinical trials. Jama 286(10): 1218.
Dekker, J., P. H. Mulder, J. W. J. Bijlsma and R. A. B. Oostendorp (1993). Exercise therapy in patients with rheumatoid arthritis and osteoarthritis: a review. Advances in Behaviour Research and Therapy 15(3): 211.
Deyle, G. D., N. E. Henderson, R. L. Matekel, M. G. Ryder, M. B. Garber and S. C. Allison (2000). Effectiveness of manual physical therapy and exercise in osteoarthritis of the knee. Annals of internal medicine 132(3): 173.
Dimeo, F., B. G. Rumberger and J. Keul (1998). Aerobic exercise as therapy for cancer fatigue. Medicine & Science in Sports & Exercise 30(4): 475.
Farnier, M. and J. Davignon (1998). Current and future treatment of hyperlipidemia: the role of statins. The American journal of cardiology 82(4): 10.
Gardner, A. W., L. I. Katzel, J. D. Sorkin, D. D. Bradham, M. C. Hochberg, W. R. Flinn and A. P. Goldberg (2001). Exercise rehabilitation improves functional outcomes and peripheral circulation in patients with intermittent claudication: a randomized controlled trial.

Journal of the American Geriatrics Society 49(6): 755.
Gielen, S., G. Schuler and R. Hambrecht (2001). Exercise training in coronary artery disease and coronary vasomotion. Circulation 103(1): 13.
Markes, M., T. Brockow and K. L. Resch (2006). Exercise for women receiving adjuvant therapy for breast cancer. status and date: Edited (no change to conclusions), published in 1.
O’Donnell, D. E., S. M. Revill and K. A. Webb (2001). Dynamic hyperinflation and exercise intolerance in chronic obstructive pulmonary disease. American journal of respiratory and critical care medicine 164(5): 770.
Pedersen, B. K. and B. Saltin (2006). Evidence for prescribing exercise as therapy in chronic disease. Scandinavian Journal of Medicine & Science in Sports 16(S1): 63.
Pescatello, L. S., B. A. Franklin, R. Fagard, W. B. Farquhar, G. A. Kelley and C. A. Ray (2004).
Exercise and hypertension. Medicine & Science in Sports & Exercise 36(3): 533.
Rees, K., R. S. Taylor, S. Singh, A. J. Coats and S. Ebrahim (2004). Exercise based rehabilitation for heart failure. Cochrane database of systematic reviews (Online)(3).
Roberts, C. K. and R. J. Barnard (2005). Effects of exercise and diet on chronic disease. Journal of Applied Physiology 98(1): 3.
Sigal, R. J., G. P. Kenny, D. H. Wasserman and C. Castaneda-Sceppa (2004). Physical activity/exercise and type 2 diabetes. Diabetes Care 27(10): 2518.
Ueno, T., H. Sugawara, K. Sujaku, O. Hashimoto, R. Tsuji, S. Tamaki, T. Torimura, S. Inuzuka,
M. Sata and K. Tanikawa (1997). Therapeutic effects of restricted diet and exercise in obese patients with fatty liver. Journal of hepatology 27(1): 103.
Van Baar, M. E., W. J. J. Assendelft, J. Dekker, R. A. B. Oostendorp and J. W. J. Bijlsma (1999). Effectiveness of exercise therapy in patients with osteoarthritis of the hip or knee:
a systematic review of randomized clinical trials. Arthritis & Rheumatism 42(7): 1361.
Van den Ende, C. H., T. P. Vliet Vlieland, M. Munneke and J. M. Hazes (1998). Dynamic exercise therapy in rheumatoid arthritis: a systematic review. Rheumatology 37(6): 677.

Referensi : staff.uny.ac.id/…/5.%20Prinsip%20Pemrograman%20Latihan%20Fisik%…

Iklan

Penulis: apotekmiami-drsatyadeng

I. Dokter Umum II. Akupunktur Medik III. Skin & Slimming Care IV. Program Pencegahan & Pemulihan Penyakit V. Lymphedema Center Indonesia VI. Catering Pencegah Penyakit VII. PIRT Kesehatan Vegan Kuartet Nabati

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s