Apotek Miami (Minimarket Vegan) – Satyawira Medical Center

I. Dokter Umum II. Akupunktur Medik III. Skin & Slimming Care IV. Program Pencegahan & Pemulihan Penyakit V. Lymphedema Center Indonesia VI. Catering Pencegah Penyakit VII. PIRT Kuartet Nabati VII. Pusat Makanan Sehat Organik & Natural

Vitamin Larut Air


Vitamin-vitamin larut-air terdiri dari delapan “vitamin-B” dan vitamin C.

KELOMPOK VITAMIN B

Terdapat 8 unsur yang dikenali sebagai vitamin B. Pada awalnya mereka dibedakan oleh nomor (B-1, B-2, dan sebagainya), tapi kini biasanya lebih akurat bila disebut dengan nama kimiawinya. Walaupun disebutkan hanya memiliki 8 unsur, tetapi vitamin B-12 termasuk dalam kelompok tersebut. Ini karena terdapat unsur kimia yang fungsinya menyerupai vitamin B pada hewan tetapi tidak bekerja dalam tubuh manusia, jadi mereka kehilangan statusnya tapi nomornya tetap dipertahankan untuk menghindari kebingungan.

Kedelapan unsur vitamin B tersebut adalah:

1. Thiamin (B-1)                                  5. Cobalamin (B-12)

2. Riboflavin (B-2)                               6. Folacin

3. Niacin (B-3)                                     7. Asam Pantothenic*

4. Pyridoxine (B-6)                              8. Biotin*

[* Adalah tidak mungkin untuk mengalami kekurangan dari 2 unsur tersebut karena mereka terdapat dalam jumlah yang memadai dalam hampir setiap makanan.]

Semua unsur di atas memiliki kesamaan yaitu mereka mengandung nitrogen dan berfungsi sebagai co-enzim. Co-enzim adalah unsur yang membantu tugas-tugas dari enzim. (Enzim yang dibicarakan sebelumnya – enzim pencernaan – merupakan enzim yang menguraikan makanan. Di samping itu juga terdapat enzim yang berfungsi untuk membangun, disebut sebagai synthetases.)

Perbedaan antara enzim dan co-enzim adalah enzim memperoleh keutuhan setelah tugasnya selesai, dan bisa digunakan berulang kali. Sedangkan co-enzim teruraikan pada saat melakukan tugasnya, jadi harus sering diganti. Maka vitamin larut-air dibutuhkan tiap harinya, kecuali untuk cobalamin (B-12).

THIAMIN (B-1)

Pada tahun 1980-an, beri-beri merupakan penyakit kelumpuhan yang terjadi di negara-negara Asia Tenggara. Para pekerja yang memakan beras olahan mengalami kehilangan kemampuan untuk melakukan pekerjaan fisik, dan sering menjawab dengan kalimat “Beri, beri,” yang secara harfiah berarti “Saya tidak mampu, saya tidak mampu.” Beras yang diolah menyingkirkan sebagian besar kandungan vitamin B, dan karena mereka (thiamin, atau B-1) berperan dalam membakar kalori dalam karbohidrat, maka nyaris tidak ada enegi yang tersisa. Ini mungkin merupakan awal mitos yang mengatakan bahwa energi diperoleh dari vitamin. Pada kenyataannya, vitamin tidak menyediakan kalori apa pun, namun mereka membebaskan kalori dari unsur pembawanya.

Penyakit beri-beri dapat disembuhkan dengan memakan kembali beras utuh (tanpa diolah). Pada awalnya, beri-beri dianggap penyakit yang menular, dan dapat disembuhkan dengan memakan beras tanpa olahan (yang disebut unsur “B” untuk beri-beri). Di tahun-tahun kemudian, sebutan thiamin diganti menjadi vital amine B, atau singkatnya, vitamin B.

RIBOFLAVIN (B-2)

Setelah thiamin dipisahkan, baru disadari bahwa hanya dengan menambah unsur tersebut ke dalam beras tidaklah mencukupi kebutuhan nutrisi yang memadai, maka setelah itu ditemukan riboflavin (B-2). Kekurangan riboflavin akan mengakibatkan keadaan yang disebut sebagai Ariboflavinosis, yang bersama unsur yang lainnya akan menyebabkan keretakan pada sudut mulut. Riboflavin bisa rusak jika terkena cahaya. Ini alasannya mengapa susu biasanya dibungkus dalam botol gelas berwarna coklat (sebelum ditemukannya plastik), jadi pada saat diantar, susu tersebut tidak akan rusak terkena cahaya matahari.

NIACIN (B-3)

Vitamin B ketiga yang ditemukan adalah niacin. Kekurangan niacin jarang terjadi karena tubuh dapat membuatnya dari asam amino tryptophan. Namun terdapat Pellagra (penyakit kekurangan niacin) yang muncul dalam keluarga yang miskin di daerah Amerika selatan, yang pola makannya terpusat pada jagung-jagungan dan lemak babi. Karena protein jagung mengandung tryptophan yang rendah dan lemak babi tidak memiliki protein sama sekali maka niacin tidak dapat dihasilkan tubuh dalam jumlah yang memadai.

PYRIDOXINE (B-6)

Pyridoxine sangat berperan dalam metabolisme asam amino, jadi seperti yang Anda ketahui, semakin banyak yang dibutuhkan saat dosis protein meningkat (diperlukan 0.01 mg B-6 untuk setiap gram protein). Alam menyediakan jumlah vitamin B-6 yang sangat banyak dalam makanan kaya protein (kacang kedelai, gandum, dan sebagainya), sedangkan daging sapi dan bahan olahan dari susu lainnya (keju, susu) merupakan sumber yang sangat kekurangan akan B-6.

FOLACIN

Folacin merupakan bagian penting dari pembentukan sel darah merah, maka kekurangan folacin akan menyebabkan anemia. Anemia adalah ketidakmampuan sel darah merah untuk membawa oksigen ke seluruh tubuh, yang akan menyebabkan badan mudah menjadi lelah. Sel darah merah memiliki ukuran besar pada saat pertama dibentuk, dan menjadi lebih kecil saat pematangannya yang dipenuhi oleh hemoglobin, protein yang membawa oksigen. Terdapat 2 jenis anemia dasar, yang pertama disebut macrocytic (sel besar) dan yang kedua disebut microcytic (sel kecil). Pada anemia mikrositik, biasanya disebabkan oleh kekurangan mineral besi dan kadang pyridoxine (B-6) juga, maka sel darah merah akan lebih kecil dari ukuran normal karena tubuh tidak mampu membentuk hemoglobin yang cukup. Pada anemia makrositik, sel darah merah mengalami kegagalan pematangan yang semestinya, maka ukurannya akan tetap besar dan tidak dapat digunakan.

COBALAMIN (B-12)

Cobalamin, atau yang biasanya disebut sebagai B-12, memiliki setidaknya dua fungsi penting. Yang pertama adalah untuk menjaga keutuhan dari lapisan sel saraf (lapisan myelin). Fungsi berikutnya adalah sebagai penggerak folacin dalam membantu pematangan sel darah merah. Untuk fungsi kedua ini, jika terjadi kekurangan cobalamin akan menyebabkan penyakit anemia makrositik seperti halnya kekurangan akan folacin. Dampak dari kekurangan cobalamin dalam jangka panjang adalah kemerosotan fungsi sel saraf, yang pada akhirnya akan mengakibatkan kelumpuhan (karena sel saraf memiliki jangka waktu hidup lebih lama dibandingkan dengan sel darah merah, maka masalah juga memerlukan waktu yang lebih lama untuk timbul).

Maka, anemia yang disebabkan oleh kekurangan cobalamin merupakan peringatan awal atas kerusakan saraf. Anemia dapat dihindari dengan memakan folacin dalam jumlah yang banyak. Membanjiri tubuh dengan folacin yang cukup akan menghindari dan mengatasi gejala yang telah ditimbulkan oleh anemia sebelumnya. Kemerosotan fungsi saraf yang parah tidak memiliki gejala apa pun tapi akan berawal dari hilangnya rasa pada ujung jari tangan dan kaki, yang kemudian disertai oleh kelumpuhan pada tulang punggung, dan berakhir pada kematian. Anemia yang disebabkan oleh kekurangan cobalamin dalam tubuh disebut dengan pernicious anemia (“pernicious” berarti tenang namun mematikan). Kelebihan folacin tidak akan menimbulkan dampak terhadap tubuh, karena perannya hanya untuk menghindari kedok yang menutupi kekurangan cobalamin.

KETERANGAN DARI SUDUT VEGETARIAN

Kadang-kadang terdapat kekhawatiran bahwa kandungan folacin yang tinggi dalam sayuran hijau akan berperan sebagai kedok yang menutupi kekurangan cobalamin yang dialami oleh orang yang bervegetarian. Tabel 9-1 berikut menunjukkan kandungan folacin dalam beberapa jenis sayuran hijau:

Tabel 9-1: Kandungan folacin dari sayuran hijau

Jenis Sayuran Folacin (microgram) per 100 kkal
Bayam mentah

Selada Romaine

Bayam yang telah dimasak

Lobak hijau yang telah dimasak

Selada Iceberg

Brokoli mentah

Kol mentah

Brokoli yang telah dimasak

Kol yang telah dimasak

908

844

639

590

430

255

250

233

97

Semua jenis sayuran yang tercantum di atas memiliki kepadatan kalori yang sangat rendah, kurang dari 1 kkal per gram. Jadi untuk memiliki 100 kkal, perlu untuk memakan lebih dari 100 gram, sekitar 300 hingga 600 gram (ingat bahwa hanya terdapat 454 gram dalam setiap pon). Sebuah selada utuh, misalnya, hanya memiliki sekitar 70 kkal. Memasak bisa mengurangi kepadatan kalori (dengan mengurangi kandungan airnya), namun juga mengurangi kandungan vitaminnya. Adalah penting untuk mengingat bahwa folacin yang dimakan dalam jumlah banyak tidak akan membahayakan tubuh. Pada kenyataannya, banyak peneliti yang mengaitkan hubungan antara rendahnya kandungan folacin dengan cacat kelahiran yang umum, maka dianjurkan untuk memakan folacin yang banyak dalam upaya menghindari gangguan tersebut. Folacin dengan kandungan yang banyak bisa ditemukan dalam hidangan sepiring salad sayur atau minuman dari jus buah kombinasi.

Selain makanan, B-12 (atau cobalamin) juga ditemukan dalam sumber alami lainnya, misalnya tanah (begitu juga halnya dengan air hujan, air laut dan amosfir) yang kaya akan lusinan organisme kecil (mikro) yang menghasilkan cobalamin. Jadi biasanya terdapat kandungan cobalamin yang tinggi pada permukaan sayuran yang belum dibersihkan. Dalam penelitian yang diterbitkan dalam Plant and Soil tahun 1994 (Vol.167, hal.305-311), dinyatakan walaupun hanya terdapat kandungan cobalamin yang sedikit dalam makanan tumbuhan (kacang kedelai, gandum dan bayam) yang tumbuh dengan bantuan pupuk kimiawi, tingkat vitamin mengalami kenaikan pada saat pupuk alami digunakan. Lebih jauh, khususnya pada bayam, tingkat vitamin mengalami kenaikan yang berarti pada saat B-12 murni ditambahkan ke dalam tanah. Maka, tumbuhan sesungguhnya memiliki kemampuan, dengan keadaan tanah yang mendukung, untuk menyerap vitamin tersebut. Selain itu, cara persiapan dan bagaimana menghidangkan sebuah makanan juga merupakan faktor lain yang perlu dipertimbangkan.

Walaupun ditemukan penurunan cobalamin pada orang dengan pola makan vegan ketat, namun orang yang bervegetarian jarang mengalami kekurangan cobalamin. Jadi siapa yang memiliki kemungkinan menderita kekurangan cobalamin?

Pertama, harus dimengerti bahwa dibutuhkan molekul pengangkut tertentu dalam darah untuk menyerap cobalamin ke dalam darah dari usus. Molekul pengangkut ini, yang disebut intrinsic factor (IF), biasanya dibentuk dalam tubuh, namun untuk alasan yang tidak jelas, terdapat sebagian orang mengalami kehilangan atas kemampuan demikian. Kejadian seperti ini biasanya terjadi pada orang (umumnya orang barat) yang berusia paruh baya, sekitar 40 hingga 50 tahun. Sejauh ini hal tersebut merupakan penyebab umum dari anemia pernicious, dan terjadi baik pada para pemakan daging maupun vegetarian (walaupun orang yang bervegetarian memiliki kemungkinan yang lebih kecil).

Terdapat beberapa kasus tentang kekurangan cobalamin yang umumnya dapat dijelaskan berdasarkan atas keganjilan pada cara hidup seseorang. Sebagian dari wanita lanjut usia di Inggris, yang gemar memakan roti panggang (toast) dan meminum teh, mengalami kekurangan cobalamin, yang disebabkan karena pola makan mereka tidak memungkinkan bagi mikro organisme untuk tumbuh dengan subur (mikro organisme demikian tidak dapat hidup dalam makanan yang panas). Anak-anak yang memakan tumbuhan laut dalam jumlah yang banyak juga mengalami kekurangan cobalamin. Ini karena tumbuhan laut memiliki sebagian unsur kimia yang sangat menyerupai susunan cobalamin dan terserap ke dalam tubuh namun gagal untuk berfungsi selayaknya cobalamin. Dalam keadaan demikian, cobalamin yang asli akan terdesak untuk keluar, maka akan menyebabkan kekurangan cobalamin. Pada kasus yang lain, seorang bayi yang berumur sepuluh bulan dan hanya meminum ASI dari ibunya yang seorang vegan, hal ini menyebabkan bayi tersebut juga menderita kekurangan cobalamin. Pada saat berumur sepuluh bulan, bayi seharusnya diberi makanan yang lain daripada ASI untuk memberi kesempatan menyerap cobalamin. Walaupun ASI mengandung sebagian cobalamin, tapi ini berbentuk steril maka jumlah yang disediakan juga terbatas. Telah ditemukan bahwa bakteri “baik” yang hidup dalam sistem pencernaan kita mampu membentuk cobalamin, walaupun sebagian besar terdapat pada usus besar bagian bawah ketimbang tempat pencernaan yang normal. Maka kekurangan cobalamin pada bayi tersebut akan menghambat pertumbuhan dari bakteri-bakteri yang menguntungkan ini, karena pola makannya yang keseluruhannya steril.

Sebagian ahli kesehatan percaya bahwa setidaknya terdapat sebagian orang yang rentan terhadap kekurangan cobalamin walaupun telah memenuhi kebutuhannya secara memadai. Namun masih tidak ditemukan alasan yang jelas untuk mengatasi keadaan demikian. Maka para ahli kesehatan ini menganjurkan sumber cobalamin yang terpercaya untuk dikonsumsi secara berkala (misalnya suplemen yang hanya mengandung B-12 karena kapsul multi-vitamin atau bahkan suplemen B-kompleks bisa mengandung unsur lain sebagai pengganti B-12).

VITAMIN C

Vitamin C, atau asam askobat, telah mengalami pemberitaan yang luas dibandingkan dengan nutrisi yang lainnya, ini sebagian besar dikarenakan oleh penelitian yang dilakukan Linus Pauling atas penyakit pilek secara umum. Banyak orang mungkin percaya bahwa “C” tersebut berasal dari kata “cold” (pilek). Adalah lebih tepat untuk mengatakan bahwa “C” di sini mengartikan “collagen” (kolagen), yaitu jaringan penghubung yang mengaitkan seluruh organ dalam tubuh. Gusi dalam mulut kita hampir berupa kolagen keseluruhannya, dan bukan sesuatu yang kebetulan jika gusi berdarah merupakan tanda awal dari kekurangan vitamin C (walaupun banyak hal yang bisa mengakibatkan gusi berdarah).

Vitamin C memiliki banyak peran lain dalam tubuh. Salah satunya adalah berfungsi sebagai anti-oksidan (ingat bahwa vitamin A dan E juga merupakan vitamin anti-oksidan). Ketiga vitamin ini dikenal sebagai vitamin anti-kanker (walaupun sebenarnya vitamin A hanya berbentuk dalam beta-carotene), karena mereka menghalangi pembentukan radikal bebas yang dihasilkan oleh penguraian oksidasi dari lemak.

Seberapa banyak vitamin C yang kita butuhkan? Jawabannya tergantung pada anjuran nutrisi yang terdapat pada keadaan-keadaan berikut:

–       Hanya dibutuhkan sekitar 10 mg per hari untuk mencegah penyakit kudisan. Untuk lebih aman, pada awalnya anjuran RDA adalah sebanyak 30 mg, dan di akhir tahun 1980-an ditingkatkan menjadi 55–60 mg, untuk memastikan agar setiap orang memperoleh vitamin C yang “cukup” (keadaan over-dosis terhadap vitamin C jauh lebih aman pada tingkat ini dibandingkan over-dosis pada, misalnya, protein).

–       Ditemukan bahwa penjenuhan pada jaringan tubuh terjadi pada 100 mg per harinya, ini berarti tubuh tidak dapat bertahan lebih lama lagi, walaupun pada perokok penjenuhan sering terjadi pada 150 mg per harinya.

–       Sebagian besar gejala over-dosis (seperti diare) hanya akan terjadi jika seseorang memakan sebanyak 3,000 mg vitamin C setiap harinya.

–       Anjuran Dr. Pauling, terutama untuk mencegah kanker, adalah berada di kisaran antara 10,000 hingga 12,000 mg. Menurut beliau, pasien kanker tidak akan mengalami diare dalam tahap ini.

–       Terdapat laporan bahwa wanita yang hamil, yang secara kebiasaan mengkonsumsi sebanyak 2,000 mg per hari, akan melahirkan bayi yang rentan terkena penyakit sariawan, kecuali jika diberi dosis yang sama tingginya dan kemudian secara perlahan menghilangkan ukuran tersebut. Ini akan memberi waktu kepada tubuh untuk menjadi terbiasa kembali dengan takaran vitamin C yang rendah dan normal.

KERUSAKAN PADA VITAMIN SAAT PENGOLAHAN MAKANAN

Sebagian vitamin dapat rusak jika terkena udara, sebagian lagi karena panas, dan selebihnya bisa disebabkan oleh asam, alkali, atau oleh sinar. Karena sebagian besar makanan mengandung vitamin, maka adalah perlu untuk berusaha menghindari sebanyak mungkin faktor-faktor di atas. Bahan makanan hendaknya dipotong atau diiris pada saat yang berdekatan dengan jam makan, atau jika tidak, bisa disimpan dalam ruangan yang sejuk dan gelap (kulkas merupakan tempat yang tepat). Pada saat dimasak, panas dari api hendaknya tidak terlalu besar, walaupun adalah sulit untuk mengganti suhu yang tinggi dengan waktu masak yang lebih lama. Microwave tampaknya tidak akan merusak nutrisi sebanyak yang terjadi pada cara masak tradisional, namun resiko kebocoran pada microwave bisa merupakan bahaya tambahan lainnya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s